Small Business


Wednesday

Jogja and me

    Jogja, kota kedua setelah Bekasi buat saya. Padahal saya lahir dan besar di Jakarta, di Jogja cuma 6 tahun waktu kuliah dulu, tapi nuansa dan kehangatan kota itu membuat saya selalu merindukan setiap sudutnya.
Tempat pertama yang sangat akrab dengan saya adalah kampus Sastra UGM. Jaman saya kuliah, sastra bener-bener "ndeso"....dari gedung sampai manusia yang ada di dalamnya full of kesederhanaan, hehehe kalo gak bisa dibilang kere...Tapi saat ini mungkin sudah banyak peremajaan di sana sini sejalan dengan perkembangan.

    Tempat kedua yang akrab dengan saya adalah Malioboro, jantungnya Jogja. Semua tumplek di sini, Wisata belanja, wisata kuliner dan wisata budaya.


    Kalo mau belanja-belanja di Malioboro, persiapkan fisik yang kuat untuk napak tilas dari ujung perbatasan stasiun sampai perbatasan kantor pos. Tips berbelanja, kalo bisa menawarlah dengan bahasa jawa. Karena gak jarang harga di Malioboro ini langsung digetok harga tinggi. Untuk barang dengan kualitas baik, jahitan rapih, gak cepet sobek...mending beli di butik batik yang tersebar di kawasan ini. Atau bisa juga minta diantar para tukang becak yang mangkal, biasanya sih...tanpa perlu kita minta, mereka pasti menawarkan kepada kita mengantarkan ke tempat oleh-oleh, beli bakpia patuk, kripik ceker, dan teman-temannya. Dan biasanya juga sejalan dengan kios-kios dagadu dan batik.

    Ada cerita lucu waktu liburan ke jogja beberapa waktu lalu, seorang teman membeli kaos dagadu dari sebuah kios di bilangan Prawirotaman, dia bilang "eh, di kios itu murah loh...masak cuma 25 rb...!" Temannya pun tertarik nimbrung dan mengambil kaos yang dibilang murah itu..."masak sih?? aku beli 45 rb loh...! coba sini lihat...!" keduanya sama-sama memperhatikan kedua kaos yang berlabel sama dari dua kios yang berbeda..." Oooh, aku tau..kenapa punya kamu lebih murah.....karena gak ada tanda tangannya!!!"
xixixi, padahal dua kaos itu sama aja....dagadu Kw, kl saya menyebutnya. Karena Dagadu asli cuma ada di Lantai Dasar Mall dan outlet resminya di Pakuningratan, dan sekarang juga ada di mall Ambasador. Selain tiga outlet itu, yah...Dagadu Kw....ada harga, ada rupa. Kl murah, yah...gak dapet tanda tangan....xixixi Bapkpia pathuk pun jadi oleh2 wajib ketika liburan ke Jogja. Sebenarnya, Bakpia buat saya....sama juga, ada harga ada kualitas. Kl yang enak, seperti bakpia 75, bu sri, atau 125....memang cukup merogoh kantong, tapi PUAS....enaknya nendang! Yang medium cost sih, Bakpia 125. tapi sepertinya di kawasan Malioboro jarang dijumpai. Saya biasa membelinya langsung di outletnya di....hehehe saya lupa nama jalannya...

    Begitupun dengan batik, batik yang dijual di emperan mailoboro biasanya murah meriah, cocoklah untuk oleh-oleh. Tapi kl mau cari batik dengan kualitas bagus, mending langsung aja ke Mirota Batik yang letaknya tepat di depan pasar Bringharjo. Dijamin Puas dengan harga dan kualitasnya.

    Di Mirota Batik, kita juga bisa pilih pernak pernik unik untuk oleh2. Dari permen jahe, serbat, lulur, minyak kemiri dll....sampai mainan anak2 yang tradisional banget seperti gangsing bambu.
Lapar??? Jangan kuatir, di sini tumplek semua jenis jajanan. Gudeg, minta anter aja ke Wijilan...di sana ada gudeg Yu Djum yang terkenal dan memang enak....harga, variatif sesuai lauk yang dipilih. Tapi sebenarnya saya tidak terlalu menguasai tempat makan enak yang mihil...kalo yang murmer kelas mahasiswa, saya tau banget....
next time saya ceritain lagi deh yang seru dari Jogja...


.

No comments:

Kata-kata Hikmah..! Jelang Pemilu, Jangan Golput ! Di Pemilu 2009